Danny Pomanto Bakal Lantik Direksi-Dewas BUMD Makassar Pekan Depan

oleh -4 views

Makassar – Wali Kota Makassar Moh Ramdhan ‘Danny’ Pomanto akan tetap melantik calon pejabat hasil seleksi jabatan direksi dan dewan pengawas BUMD Makassar. Danny juga menolak memberikan komentar terkait sejumlah peserta yang tidak puas dengan hasil seleksi hingga melapor ke Ombudsman RI Perwakilan Sulsel.

“Kalau saya tidak komentar (soal adanya aduan seleksi BUMD Makassar), yang penting saya lantik segera mungkin,” ucap Danny, Jumat (15/7/2022).

Rencananya pejabat hasil lelang jabatan BUMD Makassar akan dilantik pada Senin (18/7/2022) pekan depan. Namun Danny enggan memberikan bocoran terkait nama pejabat calon direksi dan dewas yang akan dipilihnya.

“Insya Allah mudah-mudahan Senin,” lanjutnya.

Kendati begitu Danny menegaskan jika calon pejabat yang harus mengisi posisi direksi dan dewas haruslah orang-orang terbaik. Salah satu indikatornya dilihat dari perolehan nilai akhir tertinggi peserta dalam seleksi jabatan pimpinan BUMD Makassar.

“Ya tentunya kalau Dirut (direktur utama) itu yang paling baik. Pertimbangan yang paling bagus,” imbuhnya.

“(Nilai tes) menentukan. Kan saya bilang dipertimbangkan yang terbaik. Jadi Dirut,” sambung Danny.

Sementara itu, Danny tidak mau ambil pusing sekaitan adanya sejumlah peserta yang membuat aduan ke Ombudsman terkait dugaan maladministrasi seleksi calon direksi dan dewas BUMD Makassar.

“Enggak apa-apa. Cocok, sudah betul. Susah saya komentari ini barang karena alasannya itu dia (peserta yang protes) lebih pintar dari orang lain,” pungkasnya.

Sebelumnya hasil seleksi direksi dan dewas BUMD Kota Makassar diumumkan pada Selasa (5/7). Rencananya ada ada 18 posisi direksi, dan 18 posisi dewas yang akan diisi di enam BUMD.

“Pengumuman akan kami sampaikan disertai dengan skoring atau nilai dari calon direksi, dan dewas yang akan mengisi 18 posisi direksi, dan 18 posisi dewas di enam BUMD Kota Makassar,” ungkap Sekretaris Tim Seleksi Direksi dan Dewas BUMD Kota Makassar, Nur Kamarul Zaman dalam keterangannya.

Nur Kamarul merincikan, PDAM akan diisi 4 direksi dan 4 dewas, lalu PT Bank Perkreditan Rakyat (BPR) masing-masing 2 direksi dan 2 dewas. Selanjutnya PD Parkir Makassar Raya, PD Pasar Makassar Raya, PD Terminal Makassar Metro, dan PD Rumah Potong Hewan (RPH) masing-masing 3 direksi dan 3 dewas.

“Dari 6 BUMD, ada 3 di antaranya yang masih menyisakan jabatan lowong untuk posisi direksi, yaitu PDAM dengan 1 jabatan direksi lowong, PD Parkir Makassar Raya, dan PD Pasar Makassar Raya masing-masing 2 jabatan direksi yang lowong,” tuturnya.

Kekosongan ini imbas penyesuaian struktur jabatan di tengah pelaksanaan seleksi direksi dan dewas BUMD Makassar. Hal ini diatur dalam peraturan wali kota (perwali) yang khusus mengatur ketiga BUMD tersebut.

“Kekosongan ini akan diisi oleh Penjabat (Pj) yang akan ditunjuk langsung oleh Wali Kota. Hal ini menyusul penyesuaian terbitnya Perwali yang mengatur tentang struktur organisasi, dan tata kerja ketiga BUMD tersebut,” beber Nur Kamarul.(*)